Minggu, 31 Desember 2017

2017's Diary


"But perhaps you hate a thing and it is good for you. And perhaps you love a thing and it is bad for you. Allah knows, while you not know." (2: 216)


Hidup manusia emang nggak ada yang tau.
Segimana kerasnya pun usaha kita, kalo Allah belum kasih, ya kita nggak bisa apa-apa.
Tapi ketika udah tiba waktunya, nggak ada juga yang bisa ngalangin kehendaknya Allah.

2017 was very amazing for me.
I am blessed and thankful for that.

Aku rasa, 2017 ini benar benar jadi tahunnya aku karena Allah kasih banyak banget berkah, kemudahan, dan kebahagiaan buat aku. Dan kesemuanya itu, beyond my expectation! So, in this post, I would like to share what happened to me in 2017. This going to be a very very long post. It’s also a little bit private for me. Anyway, aku pengen share ini di blog aku karena mubadzir aja kalau nggak di share. Huehehe.
Shall we start?

January –
Bulan ini nggak ada yang istimewa.
Kehidupan masih berjalan seperti sebelumnya.
Tapi yang aku sesalkan adalah, di bulan ini, aku nggak sengaja ngehapus resolusi 2017 yang udah aku tulis semalaman suntuk di handphone aku. Dan aku merasa mager nulis ulang karena udah nggak dapet aja feel nya. Huft.
Anyway, di bulan ini juga ternyata kontrakku nggak diperpanjang sama bimbingan belajar tempat aku ngajar dan aku nggak tau alasannya kenapa. So sad. Padahal salah satu goal aku di tahun ini adalah mendapatkan uang sejumlah sekian rupiah (aku lupa, aku set goal nya berapa) dari uang hasil keringet aku sendiri. Aku pun kebingungan memutar otak nyari uang sampingan buat menuhin goal ini.

February –
Bulan ini aku udah mulai masuk kuliah semester 4! Udah mulai penjurusan dan aku milih konsentrasi literature untuk studiku. Keputusan yang sulit, tapi setidaknya saat ini aku ngerasa kalo aku gak salah pilih.
Di bulan ini juga aku diberi sebuah amanah besar untuk jadi Bendahara Umum di himpunanku selama satu periode. Suatu kebanggaan buat aku bisa diberi kepercayaan sebesar ini sama temen temen aku. I am blessed. On the other hand, amanah ini juga bikin aku lebih sibuk dari sebelumnya. Terus aku berfikir, kalaupun kontrakku di bimbingan belajar itu diperpanjang, aku nggak bakalan punya waktu buat ngerjainnya. Disitu aku berfikir Allah punya rencana dibalik semua itu.

March –
Kehidupan jadi mahasiswa semester 4 dan aktif di himpunan cukup menyita waktu, tenaga, dan fikiran. Jadinya serba sibuk. Well, I don’t remember what happened on this month because I think nothing special.

April –
Disini aku mulai berusaha nyari kerjaan sampingan biar aku dapet uang. Aku pengen ngasih uang buat Mama, ya minimal aku nggak mau tergantung dan ngerepotin orang tua karena waktu aku ngajar di bimbel itu, alhamdulillah aku udah nggak banyak minta ke mama. Tapi begitu udah gak punya penghasilan itu, aku ngerasa useless.
Aku pun gencar usaha nyari kerjaan yang bisa aku kerjain selagi kuliah.

May –
Alhamdulillah, berkat kerja keras dan kenekatanku buat nyari uang tambahan, aku akhirnya dapet freelance job di sebuah situs jual beli barang barang olahraga internasional. Seller nya sih orang Indonesia, tapi dia buka online shop untuk international buyers dan dia butuh orang yang bisa bahasa Inggris buat ngiklanin produk, bikin konten, sama ngebalesin chat pembelinya.

Malem itu, aku inget banget pas aku lagi shalat tarawih, ada yang nge-Whatsapp aku, nanyain apa salary yang aku minta bisa diturunin atau enggak. Hehe ya kebetulan banget aku waktu itu lagi butuh kerjaan dan selain itu juga kerjanya ga terlalu susah, apalagi aku nih udah bakat jadi mimin mimin fanpage LOL. Akhirnya aku terima aja penawaran dia. Eh tapi ternyata katanya dia bakalan seleksi dulu, nanti kalau cocok, baru deh dia hubungin aku lagi. Aduh aku udah gak enak hati, padahal udah seneng ada yang nerima kerja.

Eh tiga atau empat hari kemudian, dia ngehubungin aku lagi. Dia bilang kalo dia berani ngasih salary Rp. 600.000 perbulannya, ya kalau bagus katanya bisa ditambah lagi di bulan berikutnya. Ya aku seneng aja dong, emang aku lagi butuh uang sampingan juga. Lumayan lah buat beli baju lebaran huehehe. Eh ternyata masnya ini baiiiik banget. Dia banyak nawarin kerjaan buat aku. Jadi selain 600.000 perbulan itu, dia nawarin kerjaan ke aku buat bikin iklan, survey pelanggan, bikin database, dll. Banyak banget kerjaan yang dia kasih buat aku. Sekali ngerjain bikin database gitu, aku dibayar sekitar Rp. 50.000 – 100.000 which is lebih dari cukup buat aku. Uang segitu bisa buat bekel kuliah 2 – 3 hari. Capek sih, sakit badan dan pegel juga karena setiap pulang kuliah, aku langsung stay di depan laptop sampe malem. Tapi belajar dari pengalaman, aku juga nggak mau terlalu forsir diri aku untuk kerja rodi kayak gitu. Aku takut sakit lagi gara-gara terlalu kecapean. Untungnya, masnya yang punya kerjaan juga baik banget dan sabar telaten mengerti aku yang emang seorang mahasiswa ini.

June –
Bulan Juni ini aku udah mulai libur kuliah semester ganjil dan waktu liburannya itu puanjaaang banget, tiga bulan dong hahaha. Aku pun kepikiran dan niat buat nyari kerja selama tiga bulan itu karena emang aku butuh uang saat itu untuk sesuatu dan uang yang aku dapet dari kerjaan masnya itu belum cukup.
Disaat orang-orang lagi sibuk berburu destinasi buat liburan mereka dan packing buat liburan, aku malah nyebar surat lamaran dan interview sana sini.
HAHAHA dan disinilah naik turun kehidupan aku dimulai. Bulan ini juga yang jadi awal warna-warninya tahun 2017 aku.

Alhamdulillah, aku dinyatakan keterima kerja di sebuah restoran di Jalan Riau hehe. Kerjaannya emang berat karena waktu kerjanya ada 2 shift yang pulangnya itu bisa sampe tengah malem. Tapi ya karena aku emang butuh uang dan mama ngizinin terus papa juga sanggup buat jemput aku kalau pulang malem, aku pun bilang bersedia kerja disitu. HRD nya pun kasih tau kalau aku mulai kerja hari Senin (tanggal sekian, tanggal sekian lol lupa).

Aku udah seneng dong soalnya bisa kerja, dapet pengalaman baru, dan dapet uang hohoho. Tapi tiba tiba di hari Sabtunya itu, resepsionisnya nelpon aku dan ngabarin kalau aku jangan dulu dateng hari Senin itu, dia bilangnya nanti dikabarin lagi. Aku yang udah semangat langsung ngerasa hopeless, aku mikir kalau aku nggak jadi diterima kerja disitu. Akhirnya, aku pun nyari lagi kerjaan-kerjaan lain di situs situs lowongan kerja lain karena dalam pikiran aku, kayanya si restoran itu ngephp-in atau mungkin dia salah milih aku karena aku gak berpengalaman dan dia baru ngeh. Segala pikiran dan spekulasi buruk berdatangan di otak aku hahaha.

Dan ketika nyari lamaran kerja di situs lowongan kerja itu, aku nemu sebuah iklan yang menarik. Kerjaannya tertulis disitu ngajar bimbingan belajar untuk SBMPTN tapi bisa dikerjain dari rumah karena sistem belajarnya itu melalui video dan digajinya pake dollar. WHAT THE…. Aku pun tertarik dan langsung kirim CV aku kesitu. On the other hand, aku juga ngerasa ga srek gitu sih takutnya penipuan karena banyak banget kan iklan lowongan kerja yang penipuan, tapi ya aku coba apply aja sih. Nothing to lose.

Sorenya, email aku dibales dong dan dia ngasih prosedur gimana caranya gabung sama mereka. Fyi, ternyata kerjaannya ini jauh di luar bayangan aku. Jadi ini tuh sistemnya sama kaya situs belajar kayak Ze**us.com, Qui***r.com, dan lain lain. Wah disitu pun aku langsung tertarik dan melakukan yang terbaik buat bisa diterima disitu. Walaupun sebenernya fikiran aku masih melayang layang di restoran yang ngephpin aku itu.

Setelah aku ngelakuin screening buat aplikasi belajar itu, beberapa hari kemudian aku dihubungin lagi sama mereka. Guess what? Aku diterima dong jadi bagian dari tim mereka! Seneng banget dan lebih seneng lagi waktu dikasih tau lebih jauh sama mereka tentang aplikasi belajar mereka itu, sistem kerja, dan gajinya! Yap, gajinya itu beyond my expectation! Untuk satu course yang aku buat di platform itu, dengan cuma duduk dan diem di rumah doang, aku digajinya kira kira  sama dengan satu semester yang aku lakuin di di tempat bimbel yang lama, dimana aku harus bolak-balik pake angkot terus pulang malem dan berdiri kurang lebih 3 jam sampe kaki kesemutan. Belum lagi kalo muridnya lagi pada bandel bandelnya *aw, so nostalgic*.  Yang jelas, gaji disini tuh menggiurkan banget! Anyway, di sisi lain, hal itu juga bikin aku cemas, aku mikir masa sih kok bisa seenak ini kerjanya dan digaji gede. Jadi aku pun belum 100% percaya. Jadi antara nyata dan nggak nyata gitu hahaha.

Eh besoknya, aku ditelpon sama restoran itu dong dan mereka bilang kalo aku bisa kerja mulai hari Kamis. Aku jadi dilanda kegalauan dong, apakah harus maksain kerja disitu dengan kondisi yang bakalan melelahkan atau lanjutin kerja di aplikasi belajar itu…
Tapi karena aku belum sepenuhnya percaya sama aplikasi belajar itu dan karena aplikasi belajar itu sistemnya freelance, jadi gimana kita ngerjainnya dan nggak kepatok waktu. Akhirnya, aku jalanin aja dua duanya. Aku kerja di restoran sambil kerja di aplikasi belajar itu juga.

July –
Awalnya aku ngerasa kerja di restoran itu menyenangkan karena emang temen temennya juga asik. Selain itu, aku ngerasa seneng karena emang masih di fase training, jadi belum ngerasain gimana kerjanya. Hahaha.
Tapi semuanya berubah waktu kerja beneran. What a tiring day!
Setiap hari harus berdiri ngeliatin tamu pada makan, nganterin makanan, beresin sisa orang makan, buangin sampahnya, bersih bersih meja, dan belum lagi ngehandle complain pembeli yang terkadang rese dan bikin sakit hati. Selain itu, aku juga baru kan kerja ginian, jadi masih banyak bengongnya. Deritanya nambah lagi kalau kebagian shift siang dimana aku harus pulang jam 12 malem disaat orang orang udah pada tidur nyenyak dan ada di mimpinya masing masing. Dramatis banget deh beneran. Di restoran itu, hasil kerja aku yang se-melelahkan itu dibayar dengan Rp. 1.500.000 untuk sebulannya. Disitu aku sadar, cari uang itu gak gampang, woy!

Selain itu, kerjaan aku jadi double karena setelah kerja, aku harus ngerjain kerjaan jadi admin dan juga kerjaan di aplikasi belajar itu. Kalo aku kerja pagi, aku ngerjain materinya sore pas pulang kerja. Kalo aku kerja siang, aku ngerjainnya sebelum berangkat kerja. Cape emang, tapi nguat nguatin diri sendiri aja :’)

Di pertengahan bulan Juli, gaji aku di aplikasi belajar itu keluar! Amazing! Ternyata yang aku sangkain negatif itu ga terbukti. Aplikasi itu emang bener bener ada dan gak seburuk yang aku fikirin. Kerjaan di aplikasi belajar yang aku nomor dua-in itu ternyata gajinya sangat sangat sangat melebihi kerjaan full time yang melelahkan di restoran itu.

Aku dilanda kegalauan.
Di satu sisi, cape kerja di restoran dengan gaji ga seberapa dan ngerepotin papa juga karena tiap hari harus ngejemput malem malem, tapi aku juga harus professional dong karena udah tanda tangan kontrak. Sumpah bingung banget heuheu. Aku pun ngadu ke mama dan beliau nyaranin aku untuk resign dari restoran itu ngeliat kondisi fisik aku yang mengkhawatirkan kali ya. Tapi karena aku juga berperikemanusiaan wkwkwk, akhirnya aku nunggu sampe akhir bulan Juli untuk resign. Keputusan ini pun udah aku sampein ke captain dan atasan di restoran aku. Di luar dugaan aku yang menyangka mereka bakal marah karena aku gak professional, masa baru sebulan udah resign dan melanggar kontral dll, tapi alhamdulillah mereka mengerti dan justru ngedukung aku. Nggak henti hentinya aku bersyukur karena Allah ngelancarin semuanya.

August –
My new life has begun! Nggak perlu lagi bangun pagi pagi, mandi, siap siap kerja, dandan cantik-cantik, dll. Rutinitas aku selama sebulan kebelakang berganti ke ritme yang lebih normal. Aku bisa ngelamun, bisa main hp, bisa tidur tiduran, bisa ketawa ketawa, dan hal menyenangkan lainnya. Pokoknya kehidupan aku jauh lebih tenang dari sebulan kemarin yang melelahkan. Tenang tapi pasti.
Setiap hari aku ngegarap materi buat aku ajarin di aplikasi belajar itu dan aku bisa ngelakuin itu secara lebih maksimal karena gak akan keburu buru waktu kerja. Pastinya aku ngelakuin itu pake hati, karena ngajar dan ngomong adalah passion aku!
Di akhir bulan, aku nerima bayaran yang lebih besar juga. Jauh deh kalo dibandingin dengan apa yang aku terima di restoran itu. Aku bisa nabung, ngasih uang bulanan buat mama (iya, sekarang aku yang alhamdulillah udah bisa kasih uang bulanan buat mama), bisa belanja apa yang aku pengen, bisa makan enak, bisa jalan jalan, bisa beliin adek adek aku apa yang mereka pengen, dan banyak lagi. Money can’t buy happiness, but it helps us to create happiness.

September –
Kuliah lagi!!!
Rutinitas aku sekarang ganti lagi, sedikit lebih sibuk dari yang sebelumnya. Tapi, mood aku untuk kuliah jadi makin bagus dari sebelumnya, semacam ke recharge gitu, padahal aku gak liburan sama sekali! Heuheu. Tapi pengalaman yang aku dapetin selama liburan itu jauuuuuh lebih berharga dari sekedar liburan.
Aku gak perlu khawatir lagi kalo ada barang keperluan kuliah yang harus dibeli, gak khawatir lagi kehabisan uang jajan dan ongkos pulang, dan gak khawatir lagi ngerepotin mama ngurusin uang kuliah aku sehari hari.
Unfortunately, karena kuliah, aku jadi gak bisa keseringan bikin materi buat aplikasi belajar itu. But yeah it’s okay, kan kuliah itu masih jadi prioritas utama aku. Cuma buat kegiatan organisasi, emang aku kurangin sih karena kesibukan baru aku ini.

October –
Rutinitas aku masih sama seperti bulan sebelumnya. A college student and a part-time teacher.
Melelahkan emang, tapi tak apa asal yang bahagia lebih banyak.
Di bulan ini, adek aku ulang tahun, dan aku bisa kasih sedikit kebahagiaan buat dia hehe. Aku bisa beliin birthday cake buat dedek. Aku juga bisa beliin birthday cake buat Papa dan Mama di ulang tahunnya mereka pake uang hasil keringet aku sendiri. Liat mereka happy walaupun gara gara birthday cake doang itu adalah hal yang gak bisa kenilai harganya.

November –
Dari hasil kerja aku juga, aku bisa ngewujudin keinginan yang udah aku simpen dari lama dan terasa nggak mungkin buat dilakuin, yeah pasang behel.
Aku juga bisa beli wishlist yang dari dulu aku pengenin dan gak pernah kesampean. Ah, rasanya itu seneng banget. Jauh rasanya sama uang dari hasil minta ke orang tua.
Aku juga bisa beliin mama, papa, adik adik aku barang yang mereka pengenin, beliin mereka makanan enak, ngajak mereka jalan-jalan. Ngebahagiain orang itu emang enak, ya? Selain itu,  seneng juga karena aku bisa ngasih sedikit hasil kerja aku ke nenek, keponakan, sama sodara-sodara, itu suatu kebanggan tersendiri.

December –
I could not ask for more! Semua yang aku punya saat ini sangat aku syukuri. Keluarga yang sehat, kuliah yang lancar walaupun sering banget dibikin stress sama tugas, rezeki lancar, bisa bahagiain orang yang disayang. Ah, thanks God!
Dari 2017 ini aku belajar kalau rencana Allah itu selalu indah. Inget apa yang terjadi sama aku di bulan Juni? Waktu aku di-php-in sama si restoran itu, aku kesel, suudzon, dan mikir yang jelek jelek. But, see..  Andai saat itu aku langsung keterima kerja di restoran, aku gak akan nyari nyari lagi iklan kerjaan dan ketemu sama aplikasi belajar itu. Bener ga? Dan selama tiga bulan kerja melelahkan itu, kayanya gajiku cuma cukup buat satu hal itu aja. Aku gak akan bisa kayak sekarang ini.

Aku semakin sadar kalau kita bisa aja ngerencanain sesuatu tapi Allah lah yang nentuin segalanya. Aku juga semakin percaya, kalau do’a di bulan Ramadhan itu bener-bener mustajab, doa yang aku sampein sama Allah di suatu malam di bulan Ramadhan itu bener bener terjadi sekarang ini.
Aku juga jadi sadar kalau hidup itu emang harus ada tujuan. Bikin aja dulu goal setinggi mungkin, kayak yang aku lakuin. Awalnya aku juga gak yakin bisa ngehasilin uang sejumlah yang aku targetin di resolusi aku, tapi siapa yang tau? Ternyata aku bisa ngehasilin berkali kali lipat dari apa yang aku cita-citain. Jadi jangan takut bermimpi.

Dan 2017 ini juga membukakan mimpi mimpi besar aku dan bikin aku semangat buat ngecapai itu!
Ah! 2017 GAVE ME A LOT OF AMAZING JOURNEY! THANK YOU SO MUCH!
Semoga di tahun 2018, banyak hal baik yang akan datang. Semoga juga di tahun depan, aku bisa bahagiain lebih banyak orang, dan bisa berhasil dari sekarang. I hope so…

December 31, 2017
9. 48 PM


Di bawah letusan petasan tahun baru,


Jumat, 29 Desember 2017

Review: COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner

Halo! It’s been a long time since I reviewed some of my makeup and skincare products on my blog. Bukannya nggak mau ngereview, tapi bingung sebenernya mau ngereview apa hahaha. Nah, tapi belakangan ini alhamdulillah aku ada rezeki lebih untuk dialokasiin beli skincare dan makeup. Hehehe. Makanya sekarang ini lagi banyak skincare yang aku beli dan pengen aku review. 
Salah satunya adalah COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner. Walaupun sebenernya untuk toner ini, aku nggak beli tapi dapet giveaway dari Korean Noona hehe. Alhamdulillah rezeki anak soleh huehehe. Nah jadi setelah kurang lebih dua bulan pake toner ini, aku bakalan ngasih tau gimana kesan aku pake toner ini. So, let’s read aloud!



Packaging
Untuk packagingnya sendiri, COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner ini hadir dalam bentuk botol plastik which I love so much karena kalo yang dari kaca gitu aku suka takut jatoh dan pecah. Selain itu, aku juga suka packaging toner ini karena dia provide sprayer and I love it so much soalnya kalo pake yang ditumpahin langsung ke kapas itu kadang aku suka ga kira-kira makenya, suka kebanyakan dan jadinya malah cepet abis. Pokoknya aku suka packaging toner ini. Simple yet elegant!




Ingredients

Water, Galactomyces Ferment Filtrate, Butylene Glycol, 1,2-Hexanediol, Betaine, Allantoin, Panthenol, Cassia Obtusifolia, Seed Extract, EthylHexanediol, Sodium Hyaluronate

Untuk ingredients tonernya, aku juga suka karena toner ini nggak dibuat dengan bahan yang aneh aneh jadinya cocok buat kamu yang punya kulit sensitif. Selain itu, toner ini juga non-fragrance, jadinya ga perlu khawatir kalo kamu suka produk skincare yang tanpa fragrance. Melihat dari ingredients dan claimnya, aku rasa produk ini cocok untuk segala jenis kulit deh. I think so…



Directions


Spray toner ini ke kapas terus di gosok gosok perlahan ke kulit wajah kamu. Toner ini bisa dipakai juga sebagai mist. Jadi di tahap makeup terakhir, kamu bisa spray ke wajah kamu.

Claim


Produk ini mengklaim bisa menghidrasi dan membuat kulit wajah kamu sehat. What a simple claim huehehehe.

Thoughts
Okay, let’s see…
Apakah produk ini bisa membuktikan klaimnya?
To be honest, setelah menggunakan produk ini kurang lebih 2 bulan dan menghabiskan hampir setengah isi dari produk ini, aku nggak merasa kalo si COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner ini memberikan hasil yang signifikan buat kulitku. Terasanya sama aja kayak aku nggak pake toner ini. Padahal aku menaruh ekspektasi yang tinggi buat toner ini. Unfortunately, aku rasa toner ini biasa aja, mungkin karena kandungan bahannya yang begitu simple kali ya, jadi kerasanya gak ada perubahan apa apa. Well, aku pake toner ini dikombinasikan dengan skincare lainnya juga, jadi mungkin gak notice juga apa ada perubahan atau engga setelah pake toner ini hehehe. I'll give 3/5 stars for this toner!

Repurchase?
Maybe no. Aku pengen coba toner toner lain sepertinya. Toner dari COSRX juga banyak banget jenisnya dan belum aku coba semua hahaha. Mungkin ada yang mau saranin aku toner holygrail kalian? Please drop on the comment below, yup!

Toner ini bisa kalian dapetin di Korean Noona dengan harga Rp. 147.000. Belinya di Shopee ya biar gratis ongkir hehe.
Thank you for reading! Bye!


Berwisata ke China Town Bandung

Libur telah tiba!
Yeay! Happy holiday!
Liburan akhir tahun ini pada kemana nih, gaes?

Di postingan kali ini, aku bakalan ngasih kalian rekomendasi tempat buat ngabisin waktu liburan kalian! Sesuai judulnya, disini aku bakalan ngomongin sebuah tempat yang lagi ngehits-ngehitsnya di Bandung, apalagi kalau bukan China Town Bandung!


Buat kalian yang orang Bandung atau mungkin yang lagi liburan di Bandung, boleh banget dong sempetin waktunya buat mampir ke China Town ini. Tempat yang wajib dikunjungin!

Jadi apa sebenernya China Town ini?
China Town adalah sebuah tempat wisata bertema China yang ada di Bandung. China Town ini baru dibuka di awal tahun ini dan tempatnya langsung booming jadi spot foto yang instagrammable di Bandung.

Lokasi
China Town ini berlokasi di  Jalan Kelenteng no. 41, daerah Andir dan Cibadak, pokoknya deket deket situ. Tempatnya bukan di jalan besar gitu sih, tapi tempatnya ini juga udah cukup familiar, jadi nggak akan nyasar kalo kesini.

Jam Buka
China Town ini buka setiap hari. Kalo weekdays (Senin-Jumat) bukanya dari jam 11 siang sampai jam 10 malam. Kalau hari sabtu, bukanya dari jam 11 siang sampe jam 11 malam, dan kalau hari minggu bukanya dari jam 10 pagi sampai jam 10 malam.

Harga Tiket
Untuk masuk ke China Town ini, kamu cukup ngeluarin uang sebesar Rp. 10.000 aja untuk weekdays dan Rp. 20.000 kalo weekend. Enakan weekdays sih, selain harganya lebih murah, juga nggak terlalu ramai tempatnya. Setelah bayar tiketnya, kita nanti bakalan dikasih tiket dan cheese cake sebagai hadiahnya huehehehe.



Terus apa aja yang bisa kita lakuin di China Town?
Well, tempat ini adalah tempat yang cocok buat kamu yang suka foto foto. Soalnya spot foto disini tuh kece kece banget. Sangat aesthetic pokoknya hehehe. Ini beberapa spot foto favorit yang ada di China Town yang aku coba kemarin. Btw, waktu aku ke China Town, itu keadaannya abis hujan, jadi banyak yang pake payung dan a little bit messy hehe tapi setelah itu langsung diberesin kok sama pegawainya.





Selain itu, disini juga ada food court gitu dengan makanan makanan yang enak enak! Anyway, walaupun bertema Chinese gitu tempatnya, kamu nggak perlu khawatir sama makanannya, soalnya disini semua makanannya halal kok, guys! Nggak cuma makanan, ada juga beberapa stall yang jual mainan, aksesoris, baju, dan oleh oleh khas China lainnya. So, selain bisa foto foto, kamu juga bisa belanja belanja disini! Untuk harga-harganya, menurut aku standar aja sih ala tempat tempat wisata gitu, nggak kemahalan juga.




Tapiii, buat kamu yang mau belanja di China Town ini, jangan lupa bawa kartu debitnya, ya! Karena semua transaksi di dalem China Town ini wajib pake debit. Bahkan, aku cuma beli juice doang, tetep pake debit heuheu. Tapi seandainya kamu lupa nggak bawa kartu debit atau kosong debitnya, kamu bisa bikin kartu atau top up di dalem China Town, kok!

Selain tempat makan, tempat belanja, dan juga spot foto yang asik asik, disini juga ada playground buat anak-anak. Jadi yang mau bawa anak, adik, atau keponakannya kesini juga boleh banget, tapi untuk playground nya, ada tiket masuknya lagi.




Pokoknya, China Town ini salah satu destinasi wisata yang wajib kamu kunjungin kalo ke Bandung! Walau di Bandung, kamu gak bakalan ngerasa lagi di Bandung hohoho. Selamat berlibur!


Minggu, 12 November 2017

Pengalaman Pakai Behel

Hola!
Berasa udah berapa abad aja nih nggak ngeblog. Sedih banget nggak bisa rutin update blogpost, tapi gimana lagi ya, emang lagi hectic banget belakangan ini. Jadi aku bener-bener selektif buat milih materi yang bakal dimasukin ke blog karena emang lagi gak bisa buat banyak konten akhir-akhir ini. Dan inilah yang aku pilih buat bahas hahaha, cerita aku pake behel!

Kalian yang mampir di post ini pasti orang yang berniat atau kepengen pake behel. Iya nggak? Iya kan? Aku tau soalnya aku juga begitu hahaha. Aku nyari nyari post orang orang yang nyeritain pengalamannya pake behel dan jadi seneng baca baca pengalaman mereka, apalagi kalo udah liat progress mereka pake behel. Jadi kepengen! Makanya aku sekarang buat post ini juga semoga bisa berguna buat kalian yang lagi membutuhkan informasi ini hehehe. Oke deh, without further do, langsung aja yeaaah!

Kamis, 10 Agustus 2017

Dapet Hampers dari LIFULL Hadiah


Ho-la!
Long time no see!

Udah seabad aja rasanya aku gak nulis disini. Maafkan aku ya gaes! Abisnya ternyata libur kuliah bukannya bikin aku bisa leyeh-leyeh santai tapi malah makin sibuk sampe ngga sempet bikin satu postingan pun selama liburan. Huft.

Anyway, inget nggak sekitar sebulan lalu, aku ikutan Blog Competition dari LIFULL? Nah ternyata aku menang, gaes! *nangis terharu*. Walaupun aku nggak menang hadiah utamanya which is hadiah liburan ke Universal Studio yang emang bikin galau karena aku kepengen menang soalnya lagi libur kuliah, tapi ternyata tulisanku terpilih buat menangin hampers dengan hadiah ratusan ribu rupiah dari LIFULL! Yashhh!




Jadi, beberapa minggu kemarin, aku ditelpon sama customer service nya LIFULL perihal pengiriman hampers. Girang banget aku saat itu walaupun tau gak menang hadiah utamanya. Yang bikin aku seneng adalah karena LIFULL itu kalau ngasih hampers emang suka ga kira-kira! Hahaha. Buanyaaak banget, makanya aku kesenengan pas dikabarin aku bakalan dikirimin hampers.

Beberapa hari kemudian, waktu aku lagi pergi keluar, adik aku ngechat kalo ada paket dari LIFULL. Darisitu aku buru-buru pulang dan aku temuin sebuah paket terdiam dengan cantik di rumahku! Hahaha.



Aku pun langsung buka hampers nya dengan sejuta rasa penasaran isinya apa aja, abisnya berat banget deh!



Ternyata, aku dapet paket makanan dan kecantikan! Yippi! Banyak banget pula, ada snack dari Oishi, Marie, terus ada juga minuman dari Kiyora dan ada Kewpie! Semuanya favorit aku dan langsung aku lahap saat itu juga, kebetulan lagi ga ada cemilan di rumah.
Buat paket kecantikannya, aku dapet banyak banget, ada body wash, shampoo, body butter, minyak zaitun, bedak, sama Caladine juga! Suka suka suka!

Thank you LIFULL Hadiah buat special hampersnya! Kepake banget dan suka banget sama hadiahnya! Kapan-kapan adain lagi ya event-event kayak gini hehe. *colek colek LIFULL Hadiah*

Kalian mau juga rasain serunya dikirimin snack sama kosmetik gratisan kayak aku? Langsung aja deh cek websitenya LIFULL karena disana banyak banget hadiah yang bisa kalian dapetin secara GRATIS TIS TIS! Karena dikasih sesuatu yang gratisan itu menyenangkan! Yeay #HidupGratisan #AkuCintaGratisan. 




Minggu, 04 Juni 2017

Review: O by Eka Kurniawan



Judul: O
Penulis: Eka Kurniawan
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: 2016
Jumlah halaman: 470 halaman.


Blurb:


Tentang seekor monyet yang ingin menikah dengan Kaisar Dangdut.

Plot: 


Bercerita tentang Entang Kosasih, seekor monyet jantan yang percaya akan kata-kata leluhurnya, Armogundul, bahwa seekor monyet bisa berubah menjadi manusia jika ia berperilaku mirip manusia. Rasa percaya itulah yang menjadi awal mula revolver Sobar, seorang polisi yang sedang ditugaskan berjaga di Rawakalong, berpindah ke tangan seekor monyet jantan. O yang memandang Entang Kosasih, sang pacar, dari jauh menatap Entang Kosasih dengan penuh kecemasan. Dan... DOR! peluru yang dilepaskan Sobar tepat menyasar si monyet jantan. Detik itu juga, O yakin, kekasihya telah berubah menjadi seorang manusia. 


Thoughts:


Lega, adalah satu kata yang bisa mewakilkan perasaan saya setelah menamatkan 470 halaman buku Eka Kurniawan yang satu ini. Bagaimana tidak? Setelah penantian lama, akhirnya saya bisa juga membaca karya yang sangat ramai dibicarakan ini. Judul yang cuma satu huruf dan blurb yang cuma beberapa kata dan sangat nyeleneh itu membuat saya penasaran. Apalagi membaca review review orang di goodreads tentang novel ini membuat saya makin penasaran akan karya Eka Kurniawan satu ini. Cerita 'semi-fabel' yang katanya bisa bikin orang-orang bersumpah serapah membacanya! Itulah juga yang saya alami saat membaca novel ini. 

Awalnya, saya kaget ternyata bukunya bisa setebal ini, toh. Dan awalnya saya sangsi bisa menamatkan novel itu dalam waktu cepat. Tapi setelah membuka halaman-halaman pertama novel itu, keraguan saya pun terbantahkan. Terbukti, saya anteng baca sampai beberapa chapter novel ini padahal waktu itu saya lagi UAS. Bener-bener dah mas Eka ini!

Baca novel ini bikin segala jenis emosi saya tumpah ke karya satu ini. Selain bisa bikin saya bersumpah serapah, baca O ini juga bikin saya ngakak, ngeri, bahkan jijik sampe mau muntah. Nggak kalah seru, novel ini juga bikin saya kesel dan penasaran! Gimana gak kesel, lagi asik asik baca cerita tentang seekor monyet jantan yang nodongin revolver ke arah polisi dan lagi nungguin gimana kelanjutannya, eh ceritanya malah bersambung ke cerita monyet betina yang lagi galau gara-gara dijadiin topeng monyet. Kesel beneran, bikin pengen baca terus terusan. 

Selain itu, novel ini juga asik. Kenapa asik? Karena kayanya cuma dari novel ini, saya bisa membaca curahan curahan hati seekor anjing, ikan, burung kakatua, revolver, bahkan sampai kaleng sarden! Asik beneran. Saya pun sampe dibikin geleng-geleng bacanya. Heran kenapa bisa kepikiran sebegitunya. 

Tapi cerita yang saling nggak nyambung antar chapternya itu justru bikin novel ini terasa rame. Ada sensasi tersendiri bacanya, kayak lagi nyusun bagian-bagian puzzle. Ketika saya dibuat kebingungan dengan akhir cerita di chapter 1 yang ngegantung, di chapter 8, saya temuin jawaban dan kelanjutannya yang bisa bikin saya melongo dan cuma ngomong 'Oooo'.

Novel ini juga banyak banget tokohnya, kayak tadi saya bilang kaleng sarden pun bisa punya peran dan cerita sendiri di novel ini. Walaupun kadang di beberapa bagian, saya kebingungan karena ada satu tokoh yang tiba-tiba diceritain padahal saya gak tau dia siapa, tapi seiring lembar demi lembarnya saya buka, saya paham dan puzzle itu pun bisa saya buat jadi satu gambar utuh.

Dan dibalik keabsurdan, keanehah, dan kenyelenehan novel ini. You need to know that there are lots of value inside this piece of work! Bagaimana struggle nya seekor monyet yang pengen jadi manusia dan bagaimana seorang manusia justru mati-matian pengen jadi binatang. Dan emang masing-masing bagian dari novel ini punya nilai tersendiri yang menurut saya bikin O ini worth to read. Penggambaran binatang untuk masing-masing tokohnya ini semacam menyimpan makna tersendiri. Agak nyesel juga karena baca novel ini buru-buru padahal kalau dibaca pelan dan nyantai, pasti feelnya bakal dapet banget. 

5/5 stars buat 'O' yang bikin saya terpesona akan kehebatan Eka meramu cerita sehingga jadi sedemikian rupa! Worth to read!

Anyway, ini karya pertama Eka Kurniawan yang saya baca. Next, kayanya saya harus banget baca karya-karyanya yang lain. What's next?


Rabu, 31 Mei 2017

Cobain serunya dapet hadiah gratis dari LIFULL Produk!

Liburan kemarin, keluarga besar mama dari luar kota datang ke rumahku buat ngabisin waktu liburannya di Bandung. Dan pada suatu hari, waktu kita semua lagi kumpul di teras depan rumah, ngobrol-ngobrol lucu, tiba-tiba ada yang nganterin paket ke rumah. 

Mama sih udah gak heran, soalnya anaknya ini emang sering banget dapet paket gratisan. Tapi, tante langsung kepo seketika waktu tukang paket ngasih tau ada paket buat aku, langsung deh si tante dan ponakanku yang kecil-kecil itu nyamperin pengen tau apa isinya. Setelah bapak yang anter paketnya pergi, akhirnya aku buka paketnya dan tampaklah tiga botol Kiyora Hazelnut di dalam paket itu. Pas banget! waktu lagi terik-teriknya, tiba-tiba dikasih paket minuman enak yang bikin seger.

Itu kok bisa dapet paket gitu sih? Tante pun ngedeketin pengen nyobain Kiyoranya. Mama yang denger pertanyaan tanteku pun langsung nyeletuk bilang kalo aku emang sering dapet paket gitu, gratis lagi! 

Kok bisa? Kok enak sih? Gimana caranya? 



Saat itu juga, tanteku mulai pada bawel nanyain gimana caranya dapetin hadiah gratis itu setelah mamaku ngomong gitu, Akhirnya aku jelasin ke mereka darimana dan bagaimana aku dapetinnya, disambut dengan anggukan-anggukan mereka dan ketakjuban mereka. Hahaha.

Kalian pengen tau juga?


Sabtu, 06 Mei 2017

Review: Critical Eleven by Ika Natassa

  

Judul: Critical Eleven
Penulis: Ika Natassa
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Halaman: 344 halaman
Tahun terbit: 2015


 Blurb:

Dalam dunia penerbangan, dikenal istilah critical eleven, sebelas menit paling kritis di dalam pesawat—tiga menit setelah take off dan delapan menit sebelum landing—
karena secara statistik delapan puluh persen kecelakaan pesawat umumnya 
terjadi dalam rentang waktu sebelas menit itu.
It's when the aircraft is most vulnerable to any danger.

In a way, it's kinda the same with meeting people. Tiga menit pertama kritis sifatnya karena saat itulah kesan pertama terbentuk, lalu ada delapan menit sebelum berpisah—delapan menit ketika senyum, tindak tanduk, dan ekspresi wajah orang tersebut jelas bercerita apakah itu akan jadi awal sesuatu ataukah justru menjadi perpisahan.

Ale dan Anya pertama kali bertemu dalam penerbangan Jakarta-Sydney. 
Tiga menit pertama Anya terpikat, tujuh jam berikutnya mereka duduk bersebelahan dan saling mengenal lewat percakapan serta tawa, 
dan delapan menit sebelum berpisah Ale yakin dia menginginkan Anya.

Kini, lima tahun setelah perkenalan itu, Ale dan Anya dihadapkan pada satu tragedi besar yang membuat mereka mempertanyakan pilihan-pilihan yang mereka ambil, termasuk keputusan pada sebelas menit paling penting dalam pertemuan pertama mereka.

Diceritakan bergantian dari sudut pandang Ale dan Anya, 
setiap babnya merupakan kepingan puzzle yang membuat kita jatuh cinta atau benci kepada karakter-karakternya, atau justru keduanya.

 Plot:

Bercerita tentang pertemuan Tanya Laetitia Baskoro dan Aldebaran Risjad di dalam pesawat tujuan Sydney, Anya yang biasanya duduk di sebelah om-om atau bayi yang sering menangis di setiap penerbangannya harus bersyukur karena di penerbangannya kali ini, ia duduk di sebelah Ale, cowok yang bikin Anya sedikit menaruh ekspektasi padanya.
Perjalanan Anya kali ini pun terasa special karena ia seperti menemukan sesuatu yang tak pernah ia temui di penerbangan-penerbangan sebelumnya, Ale. 
Asiknya obrolan mereka selama terbang membuat Anya berharap sesuatu pada Ale, untungnya Ale ternyata meminta nomor handphone Anya yang menjadi awal mula cerita manis pahitnya Anya dan Ale dimulai. 

 Thoughts:

Setelah menanti-nanti bisa membaca novel ini dari tahun lalu, akhirnya kesempatan saya untuk membaca novel ini datang juga. Untungnya, saya berkesempatan membaca kisah Ale dan Anya ini sebelum filmnya mulai release di bioskop. Nyaris, beberapa hari lagi. Tapi tidak beruntungnya, karena imajinasi saya tentang Anya dan Ale tidak bisa bebas lagi setelah tau bahwa Reza Rahadian dan Adinia Wirasti akan memainkan peran Anya dan Ale. Jadi yang saya bayangkan ketika membaca novel ini ya mereka berdua. Hmm, kecewa. Ya salah saya ya.


Saya membaca novel ini dengan ekspektasi yang tinggi karena hype nya novel ini. Makanya, antusias sekali membacanya. Sayangnya, nggak sesuai yang saya harapkan sih sebenarnya. 
"Expectation is a cruel bastard, isn't it? It takes away the joy of the present by making us wondering about what will happen next." (p.17)

Anyway, novel ini adalah novel pertama Ika Natassa yang saya baca. Tapi terlepas dari ekspektasi saya, nggak butuh waktu lama buat saya untuk menyukai karya Ika. Gaya bertutur Ika dalam novelnya benar-benar membuat saya takjub. Smooth sekali dan jauh dari kata membosankan. Membaca novel ini benar-benar terasa nyata karena Ika Natassa mendeskripsikan suasana di setiap scene nya secara realistis, menunjukan kesungguhan Ika Natassa dalam membuat novel ini

Yang saya suka juga karena Ika ini bener-bener serius membangun karakter tiap tokohnya. Anya digambarkan sebagai seorang wanita karir super sibuk yang sangat pintar. Ika pun menunjukannya lewat novel ini, meyakinkan bahwa Anya bener-bener seperti itu.

Ale, si tukang minyak juga dideskripsikan bagaimana pekerjaannya sebagai tukang minyak yang harus hidup jauh dari Anya, terasa hidup.
Karakter Tara dan Agnes sebagai teman Anya juga membuat novel ini makin seru. Kebayang punya sahabat seperti Tara dan Agnes, bener-bener menyenangkan pasti.

Konflik yang dihadirkan di novel ini pun menarik, berkisah seputar konflik rumah tangga, bagaimana satu kalimat bisa membuat hubungan Ale dan Anya renggang selama berbulan-bulan. Kadang saya suka gereget juga sama karakter Anya yang terlalu melebih-lebihkan, well... saya mungkin bisa ngomong gitu karena belum pernah mengalami jadi Anya kali ya. Tapi, saya ngerti sih gimana konflik batin Anya. Dia tau dia salah dan kesalahannya ini juga gak dia pengenin, tapi bukannya nenangin kesedihannya Anya, justru Ale ini seolah-olah menyalahkan Anya. Di sisi lain, saya juga kagum sama karakter Ale yang gak gentar dan gak cape tetep jadi Ale yang biasanya walaupun Anya udah berubah bukan jadi Anya yang biasanya. 

Overall, saya menikmati sekali karya Ika Natassa satu ini, walaupun tidak sesuai ekspektasi Paling suka sama gaya penulisannya yang quote-able sekali. Salut juga karena bisa bikin novel ini jadi terkesan hidup. Kedepannya mau baca cerita-cerita Ika lainnya. Anyway, selamat menonton filmnya juga ya, beberapa hari lagi nih! Ehehe.

4.5/5 stars for Critical Eleven by Ika Natassa.